Posted by: immaia410 | October 13, 2009

kisah seekor monyet

monyet atas pokok kelapa

monyet atas pokok kelapa

“Seekor monyet memanjat pokok kelapa sampai ke puncaknya… Tiba-tiba datang tiga jenis angin berturut-turut untuk menyerang monyet tersebut iaitu angin taufan, angin ribut, dan angin puting beliung. Disebabkan tahu betapa dasyatnya ketiga-tiga jenis angin itu maka si monyet makin kejapkan cengkamannya pada batang pokok kelapa itu. kuat cengkamannya sehingga angin-angin tersebut tidak mampu untuk menjatuhkan si monyet tersebut. Setelah itu datang lagi satu jenis angin iaitu angin sepoi-sepoi bahasa… perlahan-lahan angin itu meniup ubun-ubun monyet tersebut membuatkannya hampir terlena kerana terlalu nyaman dan asyik… sehinggakan akhirnya monyet itu jatuh kerana terlepas pegangannya pada batang pokok itu…”         {movie Sang Murabbi, 2008}

Pengajaran: Jangan jadi monyet ^_^

Cerita itu ibarat refleksi kehidupan kita as a muslim amnya dan sebagai seorang daie khususnya…bila kita diuji dengan kesempitan, kesusahan dan ketakutan makin kuat pautan kita, pengharapan dan pegangan kita pada pertolongan Allah. bibir kita tak lekang dari zikrullah, mata kita tak kering dek air mata taubat…namun bila kita diberi kesenangan, kegembiraan dan kelapangan mulalah hati alpa, lupa dan cuai dari ingat pada Allah. sedikit demi sedikit langkah makin lambat dan capek meniti jalan menuju Allah. habuan dunia telah kaburi mata kita lantas kita futur dan gugur (nauzubillahi mindzalik). Padahal habuan dunia ni sementara je. Pulangan akhirat yang kita nak cari sekarang ni. Kondisi ni sangat tele dengan firman Allah dalam Surah Yunus,10 ayat 12 yang bermaksud…

Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdo’a kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, dia kembali (ke jalan yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdo’a kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya…”

ingatilah Allah dalam apa jua keadaan pon, susah mahupun senang. dan bilamana kita ditimpa ujian, dugaan dan cabaran tu, bersyukurlah. secara fitrahnya kita ni insan (seorang pelupa) mudah tertarik dengan keindahan dan kesenangan dan lupa hakikat kejadiaan kita dan tujuan sebenar kita hidup atas bumi ni. makin kerap kita bersusah, makin hati kita tertaut pada Allah. itu nikmat yang terbaik buat kita. andai terselit kemudahan dan kelapangan dari Allah diantara ujian dan dugaan, itu nikmat juga! membuatkan kita lebih menghargai pemberian Allah, lantas mudah memberi dan berkongsi nikmat dengan orang lain. Seperti sabda Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh Muslim,

Amat menghairankan sekali keadaan orang mukmin itu, sesungguhnya semua keadaannya itu adalah merupakan kebaikan baginya dan kebaikan yang sedemikian itu tidak akan ada lagi seseorangpun melainkan hanya untuk orang mukmin itu belaka, iaitu apabila ia mendapatkan kelapangan hidup, ia pun bersyukurlah, maka hal itu adalah kebaikan baginya, sedang apabila ia ditimpa oleh kesukaran – yakni yang merupakan bencana- iapun bersabar dan hal ini pun adalah merupakan kebaikan baginya.

Oleh itu, didiklah hati kita bersyukur dalam keadaan senang mahupun bila kita susah. moga dengan kesyukuran kita itu mengawal diri kita untuk berlebih-lebihan dengan nikmat yang diperoleh, dan tidak mengeluh dan resah apabila ditimpa musibah dan kesusahan hidup…

Mulakanlah hari ini dengan mentajdid (renew) niat kehidupan kita…Hanya untuk beribadah kepada Allah agar mendapat keredhaan dan berkat dariNya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: